Social Media

October 20, 2008

Sial !

SIAL!

Tapi ga terlalu sial juga sih. Sialnya pada saat pagi-pagi tepatnya si subuh, ketika saya mau sahur. Sempet cek-cok sedikit sama nyokap dan akhirnya bad mood kebawa sampai sekolah. Yang paling parah saya sempet bilang "Ga mau hidup lagi". Aduh kalo dipikir-pikir perkataan tadi serem juga yah, mungkin karena lg bad mood jadinya ngelantur.

Mayang juga bilang "Donk, ko kamu diem aja?" Ah dasar Mance, tau aja. Siangnya bad mood ilang waktu wudhu mau sholat zuhur malah bercanda main siram-siraman air. Bukannya langsung sholat malah bercanda dulu, jadilah telat bel udah bunyi saya masih di masjid.

Jam pelajarannya nge-bosenin, sekelas remed biologi. Ternyata sama aja, soalnya susah juga.

Pulangnya ga da hal yang menarik, macet, polusi, cuman ada satu hal yang menarik perhatian. Sebuah spanduk besar dengan background putih bertuliskan "GRAMEDIA, BUKA TANGGAL 20 OKTOBER" . Wow ternyata Pondok Gede semakin gaul aja, ada gramedianya. Sempat berpikir sejenak untuk kesana atau gak. Tapi saya putuskan, kenapa ga kesana aja.

Setelah muter2 nyari Gramedia di Plaza Pondok Gede 2 (agak malu menyebutkannya sebenarnya haha) akhirnya ketemu juga. Ternyata gak seperti yang saya bayangkan, kenyataannya tempatnya luuuuuaaaaaaaaassss bgt, bagus lah. Buku-buku nya bisa dibilang lengkap, jadilah saya lapar mata. Bingung mau beli apa, mau yang ini, yang itu juga, pengennya smwa dibeli. Akhirnya pilihan saya jatuh ke buku The Alchemist. Udah lama tertarik, tapi masih menimbang-nimbang untuk beli atau gak. Untungnya saya dapet rekomendasi dari teman yang udah baca dan katanya bagus. Ternyata memang bagus. Saya suka jalan ceritanya.



Pulang dari Gramedia, saya menghitung pengeluaran hari ini. Sangat diluar dugaan, boros bgt. Untuk bayar hoodie kelas, beli The Alchemist, lalu sisa uangnya smwa dipinjem nyokap

Ah, hari ini memang benar-benar sial

October 11, 2008

Diana F+

Wah sekarang saya lagi kesengsem (bahasanyaa..) sama lomo. Sebenernya tau lomo dari pas awal sma, cuman saat itu taunya lomography yaitu teknik memotret yang melenceng dari aturan fotografi. Bahasa kasarnya 'nyeleneh' lah. Waktu itu baca artikel di internet, cuman ga disebutin tipe2 kameranya dan saat itu belum booming kaya ssekarang

Sekarang lomo jadi terkenal bgt, semua pengen punya kamera lomo. Tergolong murah sih dibandingin dengan DSLR. Kalau orang-orang tertarik sama Holga, saya kok malah pinginnya Diana F+ atau yang baru keluar Diana Hong Meow. Kalau dari segi harga murah Diana, tapi Diana yang seri Diana+ bukan Diana F+. Cuma beda flash doang si. Kalau hasil jepretan saya lebih suka Diana F+. Warnanya unik


ini Diana+

Bisa aja sih beli sekarang, cuman sayang duit hahah. Mending ngumpulin aja dulu. Kalau minta ortu pasti ga dikasi krn baru aja bli DSLR -_____-. Setidaknya masih bisa survey dulu cari2 informasi

Kalau filmnya pengennya FUJI PROVIA 100F atau Agfa Portrait 160 Color Negative. Hasilnya bagus. Bisa juga si pake film biasa, cuman untuk nambah kreasi jadinya pingin nambah macem-macem film. Karena beda film ya beda hasilnya


contoh film FUJI PROFIA 100F


contoh film Agfa Portrait 160 Color Negative

Tadi pagi juga saya nonton di O channel ngebahas tentang lomo. Unik bgt, filmnya bisa dikreasiin sesuka hati, rol filmnya bisa dibakar, direbus, dilecek-lecekin, pake film yang expired. Hasilnya ? tentu aja beda...

pictures taken from lomography.com

October 6, 2008

It's a Mudik Day!

September 30th, 2008

Seperti posting yang kmaren2 saya berangkat naik kereta, sempet was-was juga sih, tapi ternyata baik-baik aja. Jumlah anggota keluarga yang ikut 10 orang, 8 perempuan, 2 laki-laki. Kaya TKI yaa? hahaha kalau kata om saya kaya TKI diusir majikan balik ke kampung. Waktu di kereta, saya sempet ga dapet tempat duduk jadilah saya kebingungan sendiri. Ternyata saya harus duduk sama orang lain.

"Hayolo duduk sama om-om" kata sepupu saya

(keluarga saya tertawa)

Jengkel juga, eh ternyata emang bener yang duduk sama saya mas-mas bawa buku "Persiapan TOEFL" wowwwwwww... (kayanya pinter?). Ga berapa lama, mama saya bilang ke mas-masnya tukeran tempat duduk jadinya mama dengan saya dan si mas-mas duduk sendiri. Untungnya mama tidak merelakan gadisnya duduk dengan mas-mas hahaha

Perjalanan Jakarta-Cirebon lumayan cepat, dari stasiun Gambir pukul 17.30 sampai di Cirebon pukul 20.15. Dari Cirebon lanjut lagi ke Kuningan dan akhirnya sampai juga di rumah nenek (saya manggilnya ibu haji). Dirumah ibu udah ada keluarga dari Bandung yang lainnya nyusul pas hari H-nya.

October 1st, 2008

Bangun sekitar pukul 04.30 trus sholat subuh daaaaaaaaannn rebutan kamar mandi hehehe. Yah secara kamar mandi cuman 2 tapi jumlah orang 22 itu juga belum semua lengkap, kalau lengkap jumlahnya jadi 30 orang dalam satu rumah ckckckck...

Rumah nenek letaknya di Kuningan (Jawa Barat) tp detailnya di daerah Ciawi Gebang (aneh ya namanya?). Solat disini pagi bgt, sekitar jam 6 kurang. Ada yg lucu pas sholat ied. Waktu khatibnya lg ceramah, pas ditengah2 jemaat nya sebagian kabur pulang dluan hahaha. Ya lagian ceramah lamaaaaaa bgt, sbenernya bukan ceramah si tp BACA TEKS!

Abis sholat ied langsung ke makam abah (kakek) ya doa2 gtu, trus keliling ke rumah saudara

Malemnya keluarga dr tanggerang sama bapak saya dateng. Karena emg ga bareng waktu hari sbelumnya

October 2nd, 2008

Hmmm.. apa ya ? sempet lupa ngapain pas tanggal segitu. Kalo ga salah ga ngapa2in paling ngobrol trus bikin ulah. Tp pembicaraan kali ini agak nyeremin, tentang mmmm... kematian. Sempet ngeri juga si, tapi ya itu kan hal yang wajar

Malemnya agak mendingan, maen kembang api di kebun belakang. Yah daripada bosen stasiun tv yang ketangkep cuma trans 7, indosiar, sama trans tv yang lainnya gak -__________- . Masa mau nonton indosiar yg isinya cuma film2 ga jelas yang ada siluman uler2 ga jelas trus ada tuyul loncat-loncat


firework


salah satu cara untuk mengusir kebosanan adalah main catur

October 3rd, 2008

Lagi-lagi ada hal tak terduga.

AIR MATI !

sama sekali ga ada air. paraaaaaaaaaaahhh, gila aja 22 orang dalam satu rumah trus ga ada air ckckckck. Gara2nya air tanah kering, jadi pompanya ga jalan. Sebenernya gara2 global warming juga, udah lama ga hujan jadinya kekeringan deh. Terpaksa nimba air dari sumur di kebun ( ini tahun 2008 apa 1960 sih? ?

Dan parahnya lagi rata2 belum pada mandi, jadilah sore2 berangkat ke rumah saudara bawa handuk, baju, sabun, sikat gigi, odol cuman buat numpang mandi.

October 4th, 2008

Pelarian

Gara2 air mati, tau2 sepakat pada balik ke Jakarta. Cuman saya doang yang ke Solo. Kalau kata orang sunda teh "urang mah lieur nte aya cai" Emang bener juga sih ribet juga kalau ga ada air.


sebelum pulang foto dulu dong hahah