Social Media

November 30, 2008

Jika Aku Menjadi..

Alkisah, seorang bapak kira-kira berumur 40an terpaku kaget melihat bagian depan rumahnya yg reot yg hanya terbuat dari bilik bambu disulap menjadi sebuah warung kecil yg menjual berbagai macam sembako. Tak lama kemudian, beberapa orang membawa 5 ekor kambing untuk si bapak tersebut. Sang istri yg berdiri disebelah bapak tersebut, seketika menangis. Tak kuasa menahan diri sang bapak terjatuh. Kemudian dibopong ke dalam rumah. Di dalam rumah, bapak dan istrinya semakin menangis, melihat ada sepeda kecil dan perlengkapan sekolah untuk anaknya, Putra.

Begitu sedikit penggalan dari acara Jika Aku Menjadi (Sabtu, 29 November 2008). Mungkin pendeskripsiannya tdk begitu jelas, tapi ketika melihatnya, saya pun menitikan air mata. Cengeng ? Ah, tidak juga saya hanya merasa keluarga tersebut sangat amat bersyukur dengan apa yang telah diberikan.

Tak seberapa memang hadiah yang diberikan oleh peserta acara tersebut tapi keluarga tersebut menerimanya dengan senang hati. Saya berasumsi, mereka menjalani hidup dengan ikhlas walaupun terbatas tentunya tak banyak keinginan yang muluk-muluk

Berbeda dengan saya yang punya banyak keinginan. Tak perlu muna, kalaupun saya diberikan hadiah tersebut, saya ingin menggantinya dengan yg lain seperti iPod, laptop atau handphone baru. Ah, memang manusia susah untuk bersyukur!

Setelah menonton acara tersebut, tiba-tiba saja saya teringat perkataan mama saya
Jangan terlalu sering melihat keatas, sesekali melihat kebawah

Maksudnya ?
Maksudnya masih banyak orang yang hidupnya kurang dari kamu

Mungkin menjadi relawan bisa mewujudkan perkataan tersebut. Dulu saat ntn acara di DAAI Tv saya sempat berkeinginan menjadi relawan. Bukan main-main, tapi memang ingin ! Kayaknya sangat bahagia kalau bisa membantu orang lain, ya kan ? Kalau kata ayah saya, bisa saja saya ikut kegiatan tersebut tapi kalau sudah umur 17 th.

Hmmmm.. saat saya kuliah mungkin ? Walaupun pengalaman dalam hal seperti baru sekali saya lakukan, saat harus mengurus buka puasa bersama anak jalanan tapi saya berharap bisa terlaksana.

November 29, 2008

My Planning

YAAIIIIAYYY!! Animations - bart-05

Wah akhirnya selesai juga sumatif, bisa terlepas dari tumpukan rumus-rumus. hehe. tinggal nunggu hasilnya. Sebagian udah keluar sih, gue remed bhs.indo sama jerman 60 sama 72 eerrrgghhh. Malesin bgt.

Selama seminggu begadang terus-terusanAnimations - smiley 022, kalo gak blajar sama sekali pasti remed dan gue gak mau remed tapi tetep aja ujung2nya remed hahaha. Hampir seminggu lebih kamar gue berantakan kaya kapal pecah, buku , kertas , pulpen , pensil semuanya numpuk jadi satu


keadaan kamar selama satu minggu

Malah sering juga tidur sama buku-buku, gara2 ketiduran haha.

Abis sumatif gue udah bikin beberapa rencana, niatnya untuk balas dendam sumatif.
1. Nonton Twilight (masa udah keluar di PS tapi baru yg midnight, gue kira december eh taunya akhir november)
2. Ke Pasar Baru (mungkin mau nyari rok, soalnya pas terakhir kesana ada yg bagus trus murah hehe)
3. Menyelesaikan novel (masih da The Alchemist nya Paul Coelho sm The Alchemist yg satu lg)
4. Nonton DVD (mau ntn The Other Boleyn Girl, belum sempet2 baru liat adegan Natalie Portman nya dipenggal)
5. Ke dokter gigi bagian bedah mulut di RSCM
6. Main Polyvore sepuasnya

apalagi ya ? Remedial mungkin ? hahhaha ah yang ini sih kelaut aja

November 28, 2008

Untitled

X : "Ntar keluar sma langsung kawin aja biar ga usah capek ngitungin rumus, tapi suaminya duda keren yang duitnya banyak"

Y : "eh anggota DPR aja boleh tuh"

Z : "jadi simpenan juga boleh hahahah"


X.Y,Z : "HAHAHAHAHAHAHAH"


Itu sepenggal percakapan saya dan kedua orang teman sekitar 2 atau 3 hari yang lalu. Sekilas percakapan itu "ga banget" yah ? Omongan tersebut terlontar karena memang saat itu suasanya sedang tes sumatif dan kebetulan ujian fisika. Ya, namanya juga masih pelajar pasti disuguhkan dengan tes-tes lah nilai-nilai lah remedial lah. Capek sih, tapi mau gimana lagi ? memang sudah kewajiban kan ?

Hidup itu seperti roda berputar yang terus menerus, selesai tes sumatif masih ada tesis trus kenaikan kelas, kemudian UAN, UMB / SPMB , masuk kuliah masih tetap dihadapkan dengan tes-tes dan nilai-nilai. Ngejar2 dosen lah, skripsi lah. Selesai skripsi, lalu sidang itupun kalau lulus, kalau gak ya ngulang lagi. Dan begitulah seterusnya

Saya sempat mengalami kebosanan akan hal-hal seperti itu. Rasanya capek, tiap hari harus melakukan hal-hal yang itu-itu aja. Tapi mungkin sebenarnya memang jalannya yang seperti itu dan tinggal kita yang memainkannya. Menjadi lebih baik kah atau lebih buruk.

November 25, 2008

Wiro Sableng

Santai sejenak, tenangkan pikiran, lalu nikmati lagu berikut ini :)
Wiro Sableng - Unknown Artist
sangat menggelikan sebenarnya lagu ini

November 24, 2008

Bzzzzzzzt

Suatu sore di BTA

X : "Ti, minta kertas ya"
Gue : "Iya, ambil aja"
Y : "Donk..."
G : "Apaan ?"
Y : "Kok lo dipanggil tya sih ?"
G : "Gue di BTA dipanggilnya emang tya"
Y : "Kan lo odonk.."
G : "zzzzzzzzzzzzz...."

Z : "waaahh.. jangan-jangan lo nyamar ya! hahahahah"

November 15, 2008

Banjir SMAN 8 ' 08

Akhirnya dapet juga topik buat posting baru, "Banjir SMANDEL 08" heheh.

lucu deh masa ga ada angin ga ada hujan tiba-tiba skolah kebanjiran.

Tepatnya Jumat kmaren, 14 November 2008. Waktu itu kelas saya kebagian olahraga jam ke-3 ya sekitar jam 8an. Waktu pas mau ganti baju, tiba2 pada heboh "Banjiiiiiirrrrrrr, skolah banjirr!". Dalam hitungan detik semua pada melongok ke kaca jendela kelas, dan ternyata emang bener airnya udah masuk ke lapangan. Trus yang perempuan pada ke WC, bukannya ganti baju kek atau apa malah naik ke atas bak, trus liat dari jendela ternyata jalanan banjir ! ckckkc


Olahraga jadi ga efektif, sebenernya bukan olahraga sih, tapi ngeliatin banjir hahahah. Sekitar 45 menit kemudian, airnya makin masuk lantai koridor Aula AB aja udah kena. Murid diperbolehkan pulang, woow ternyata pulang cepet hahaha. Jadinya ga usah ulangan agama dan fisika ;)

Suasana sekolah makin ribut, gara-gara airnya makin masuk. Hampir smwa anak 8 melakukan hal yang sama ga peduli kelas 1, 2, atau 3. Smwanya .... ehem..
They're taking their photograph hahaha. termasuk saya juga sih hehe.
abisnya kapan lagi merasakan kebanjiran ? kira-kira udah satu setengah tahun sekolah di 8, baru merasakan banjirnya sekarang.


-koridor aula ab

Kalau kata teman saya, "Akhirnya dilantik menjadi anak 8" hahaha. iya ya, belum jadi anak 8 kalau belum ngerasain banjir heheh